Jangan Takut Liburan ke Singapura

Singapura.. Secuil daratan kalo liat peta, tapi daya tarik wisatanya gede luar biasa, mostly traveler / backpacker Indonesia pasti narget  ke negara ini buat pelesiran, iya gimana ngga, kecil kecil gitu negaranya malah maju banget, canggih banget, bersih banget, tertib banget dan mahal banget..!!  -__-“ tapi , Jangan Takut Sob..baca dulu.

Jadi ceritanya jelang akhir taon kemaren saat lagi nulis post Berkelana ke  Langkawi kita cuss lagi backpackeran, yakin ga yakin awalnya, Singapur bo’..!!  bahaya laten buat neraca tabungan kita :D, So demi ngirit budget kita milih masuk jalur laut via Batam,

Ya udah, petualangan dimulai dengan Penerbangan dari Banda Aceh menuju Batam, landing di Bandara Hang Nadim kita segera berburu Tiket Ferry buat nyebrang ke Singapura besok, ada dua Konter di dekat bagian Klaim Bagasi,  kita milih Batam Fast , ferry yang lumayan ternama di Batam, langsung beli trip Pulang Pergi yang dihargain Rp. 190.000/org, nambah tax Rp. 65.000 di pelabuhan Batam dan 7 $ di Singapura, jenisnya Open Ticket, artinya bebas mau naik ferry yang jam berapa aja berangkatnya selama ada jadwal.

Konter Ferry Batam Fast di Hang Nadim

 

So buat nunggu jadwal ferry besok pagi, udah booking tempat ngadem 1 malam di Harbourbay Amir Hotel Batam . Kenapa? karena hotelnya berkelas harga ga bikin memelas, ngesot 5 menit nyampe Pelabuhan HarbourBay Batam, itu ngesot, klo jalan kaki mah 2 menit aja, -__-“,
Harga..? bayar Rp. 242.949 ribu aja setelah dapat diskon aplikasi  dengan fasilitas komplit walaupun klasik, rejeki backpacker soleh 😀

Harbour Bay Amir Hotel
Mewah loh, walau TV nya masih Jadul 😀

Alasan kami milih berangkat dari Pelabuhan ini karena lebih sepi dan nyaman dibandingkan Pelabuhan Batam Centre, IMHO ya. walaupun jadwal pelayaran nya lebih sedikit, namun jika target berangkat anda pagi pagi  bener  ya harus dari Pelabuhan Batam Center.

Esok paginya checkout jalan kaki geret koper ke Pelabuhan Harbourbay, sengaja dandan rada rada rapi ala eksmud dikit, biar tampang bikin gampang urusan pemeriksaan Imigrasi Singapura, gitu sih saran beberapa backpacker.

Lanjut sarapan di foodcourt Harbourbay, ga lupa strategi beli lebih beberapa bungkus nasi dan air mineral buat dibawa ke seberang, lumayan modal hemat makan siang di Singapur nanti, soalnya makanan ama minuman disono jumawa amat, harganya bikin baper. jadwal ferry paling cepet di pelabuhan ini jam 09.30, okeh we ready, check in dulu di konter Batam Fast dekat foodcourt tadi terus lanjut duduk manis waiting room and naek ferry.

Ada Foodcourtnya , deketan ama counter check in Ferry
Waiting Room Harbour Bay, Sepii bikin nyaman
Aye Aye Captain..! Ferry Batam Fast to Singapore

50 an menit udah nyampe di Pelabuhan Harbourfront Singapura, apesnya hari itu rame banget yang ngantri Imigrasi, apa boleh buat kita ikutan tertib di antara antrean dan petugas singapura yang sibuk patroli mandangin curiga ama gerak gerik seluruh turis, ga terasa 2 jam juga kita baru lepas, behh parah rugi waktunya. Nah, sedikit tips, klo kalian juga terjebak suasana gini, perhatiin aja saat antrian udah panjang banget, tiba tiba pasti mereka bakal buka pembatas antrian untuk dialihkan ke konter imigrasi yang udah berkurang panjang antrian, jadi amatin aja konter yang mulai sepi, saat pembatas di buka segera aja pindah tempat biar cepat urusan, cuma hati hati juga jangan terlalu agresif, ntar kena semprit ama petugasnya, galak galak loh.

Pelabuhan ini langsung terkoneksi dengan Stasiun MRT Harbourfront & Vivo City Mall, kita nyari Simcard dulu di Vivo demi lancarnya internet buat sosmed dan app pendukung traveling, Alhamdulillah kita nemuin Kartu Starhub Happy Prepaid yang superrr banget murahnya buat internetan di negara semahal Singapura, tapi ada triknya ya, klo kalian ga tau mah tetap aja mahal,  nih baca tips simcard murah singapura yang  udah saya post duluan sebelumnya.

Nyampe VivoCity ngelapak dulu maem Nasi Bungkus From Batam, Strategy Hemat Sob.. 😀

Sesuai itinerary, kita ngunjungin Pulau Sentosa dulu, mumpung dekat, terus koper gimana, dipanggul? Yaelah, santai atuh, kita juga nemuin tempat penitipan koper dengan harga ga mahal mahal amat, posisinya di lantai 2 Harbourfront sebelahan ama tempat Ferry Baggage Check In, namanya Left Baggage Service for Cruise and Ferry, langsung aja  nitip disitu, tinggal bayar, tanda tangan bukti penitipan, salah satu petugasnya juga ada yang ngerti bahasa Melayu

Itungan harganya 3 jam pertama untuk koper seberat 10 Kg ke bawah kena 2.14 $gd sekitar Rp. 20.330, dengan rate Rp. 9.500 / $gd saat itu, buat koper di atas dengan berat di atas 10 Kg bayar 3.21 $gd, berarti Rp. 30.495, tuh lumayan kan, daripada repot ke sentosa bawa koper ntar disangka porter lagi, yang penting perkirakan aja jangan lewat 3 jam nitipnya, Loh..! klo lewat gimana?? Ya bayar lagi, lebih tinggi hitungannya, -__-“ , asem yak, mau gimana dong negeri orang yang punya, hiks..

Untuk masuk ke Pulau Sentosa  kita milih lewat boardwalk aja, jalur jalan kaki yang didesain sedemikian rupa berjarak setengah kilometer gitu dengan view kece pinggiran laut, biasanya sih cuma dikutip 1 Sgd/ orang, kebetulan saat itu lagi free sampe akhir tahun, jika ga kuat jalan ada travelator nya kok, tinggal berdiri doang. kalo mau mahal dikit plus cepat nyampe pake Sentosa Express LRT, bayar 4 $gd baliknya gratis, ngerasa lebih tajir? Ya udah naek Cable Car dong, harga tiketnya 33 $gd dewasa, 22 $gd buat Anak anak.

Boardwalk Sentosa lagi Freeee
Nah, ada Travelator nya, nyantai aja mah, negeri orang ya gitu

Suasana Pulau Sentosa bersih modern dengan spot spot mainstream ala Universal Studio Singapore, Hotel & Hard Rock Café dan lain lainnya, ga perlu cerita banyak lah karena kalian pasti udah pada sering liat and ngiri kan ama postingan FB atau IG orang, Keren memang, tapi kami hanya nikmatin suasana sejenak plus foto foto doang, intinya kurang modal buat ikutan main wahana wahana disitu, hikss.  Ya udah puas keliling, kita balik ke Vivo City, buat kalian yang hobi nyari gratisan kayak kita, maka berbahagialah, baliknya bisa naik Sentosa Express LRT, ga pake bayar loh jika dari Sentosa Island menuju Vivo.

Sahhh Nyingapurann
Pose Doang, dompet kurang tebal get in Universal Studios nyahh
The Other Side of Sentosa Island
Masuk lewat Boardwalk Free, Keluar Pake LRT Free

Setelah ngambil Koper titipan tadi, giliran urusan transport dalam kota, MRT dong solusinya, kita lebih yakin buat gunain STP (Singapore Tourist Pass) kartu khusus MRT buat Turis dengan harga sesuai paket hari harinya, yaitu 1 hari 10 Sgd, 2 hari 16 Sgd, dan 3 hari 20 Sgd plus deposit 10 Sgd yang akan dikembalikan saat kita balikin kartu.  Sip, kita ambil yang 3 hari, setiap 1 orang wajib 1 STP, jadinya 60 Sgd udah plus deposit 20 Sgd, belinya jangan salah loket, di stasiun stasiun MRT cari aja loket dengan nama “Ticket Office” bukan loket “Passenger Service” ya.

Untuk pilihan lain juga ada seperti kartu EZ link ataupun langsung beli ticket di mesin otomatis General Ticket Machine sekali jalan, gimana nyamannya deh. Kalo kita sih lebih simple pake STP, di setiap stasiun tinggal ngetap ngetap aja ke portal tanpa perlu khawatir kehabisan saldo, Unlimited..! mau naik MRT bulak balik, siang malam, kemana aja, tetap free dan Kartu STP ini juga berlaku buat Bus dan LRT karena dalam pengelolaan perusahaan yang sama. Simple kan. Cuss naik MRT

Arianna Hotel bookingan kita berada di kawasan Little India dekat stasiun MRT  Farrer Park, penting banget nih buat milih hotel dekat ama stasiun MRT, agar jarak jalan kaki menuju stasiun MRT nya ga bikin pingsan, terus juga donlot aplikasi Singapore MRT, Untuk mempermudah melacak rute rute yang harus ditempuh dan stasiun mana harus interchange alias tukar jalur apabila tujuan kita beda jalur, syukur dari Harbourfront Station menuju Farrer Park station satu jalur ungu, jadi ga repot buat seret seret koper di stasiun interchange , anyway tips tentang MRT akan saya share khusus nanti deh,

Ngantri STP dimari,
Finally Naek MRT, trus geret Koper di keramaian Little India

Belum lagi ilang grogi naik MRT, kita udah nyampe aja, kencang bingit larinya, ruang stasiun Farrer Park ini berada di bawah City Square Mall, oya perlu diingat saat memasuki stasiun MRT terdapat larangan untuk Makan & Minum, so jangan sampe kena denda, duit buat liburan aja ngumpulin nya kembang kempis, masa pake bayar denda segala, ga lucu kan. Trus juga musti dingat saat naik turun di Eskalator, kosongkan jalur sebelah sebelah kanan, karena budaya di sana untuk yang butuh cepat maka mereka akan terus bergegas jalan melalui jalur kanan itu.

Dari Mall kiita tanya tanya nyari jalan keluar menuju Arianna Hotel, Jalan sekitar 6 menit melintasi keramaian Kitchener Road dan Syed Alwi Road sambil seret koper langsung ketemu hotel, posisinya persis sebelahan ama Mustafa Center, pusat perbelanjaan legendaris di Little India, kawasan yang didominasi oleh ras Chaiya Chaiya nya Bripda Norman Kamaru 😛

Finally i found u Arianna..Hotel , 😀

Bookingan kita udah disiapin, hotel milik orang india, salah satu resepsionisnya bisa cakap melayu, kita udah bayar senilai Rp. 890.000 untuk 2 hari lewat aplikasi local booking hotel, kamarnya memang agak sempit tapi bolehlah, fasilitas shower air panas, teko pemanas air, lcd tv, ac sentral dan kamar mandi, ada lift nya juga, dikasihnya yang ga pake jendela, padahal mesen yang pake jendela, apa boleh buat dia kata penuh semua, tapi nyaman sih buat kami, kan cuma dipake bobo, dan urusan mandi, plus privasi karena kita pasangan, agak risih klo harus nginap di Hostel yang lebih murah, mahal dikit ga masalah, namanya juga #SemiCharmedLifeBackpacker , ya udah lurusin kaki dulu sejenak. Lemas abang dek.

Arianna Hotel Tampak Dalam

Berhubung kelelahan, Malamnya kita cuma nyempatin nyantai ke Bugis Street, kawasan jajanan malam dan souvenir, sekalian makan malam disana dan langsung aja jajan beberapa souvenir mumpung udah nyampe disitu, karena harga juga murah, setelah itu cuma nongkrong dan keliaran di Bugis Junction dan naek turun MRT,

Bugis Street n Bugis Junction
Souvenirnya Lumayan Murah dimari
Gaya Lo tu Bang..!! 😀

Besok deh baru wujudkan niat keliaran ke Merlion, China Town, Marina Bay , Garden By The Bay dan lainnya, pasti saya share soon yak.. keep reading guys..!!!

Bocoran Tips Simcard Murah Buat Liburan di Singapura

Ngomongin soal Simcard di Singapura, kalo kita searching di laman Google, udah melimpah tips dan saran dari para Blogger nusantara,  tapi tetap aja kali ini saya harus share pengalaman terbaik yang saya dapati dengan Simcard ini,  menurut firasat saya tips ini sepertinya laen daripada yang laen.

“Loh, Kok tiba tiba cerita tentang Simcard Singapura??
Kapan perginya?  Ga ada tuh postingan traveling di Singapura        sebelumnya”

Hadehh, tenang tenang,
Jadi gini Sob, saat lagi asik nulis tentang  Liburan ke Pulau Langkawi ,  Akhir November 2016 kemaren kita ngeTrip ke Singapura, cuman kisahnya belum sempat share di blog, mood buat nulis masih ngos ngosan, #TepokJidat
So ini hari saya prioritaskan nulis tips Simcard dulu, kenapa?
Biar tips nya ga basi dan  semoga masih berlaku bin berguna  buat kalian yang mau pelesiran ke negeri Merlion dalam waktu dekat, gitu loh!

Happy Simcard 😀

To the point aja yak, Bulan November lalu kita masuk Singapura via Batam, nyampe sono langsung berburu Simcard, kita milih buat beli Simcard Starhub Happy Prepaid

Lanjutkan membaca Bocoran Tips Simcard Murah Buat Liburan di Singapura

Gimana Sih Fenomenalnya Sky Bridge Langkawi ?

Pada tau ga, Objek Wisata paliingg Fenomenal di Pulau Langkawi ??
“SkyBridge  di kawasan Gunung Matchincang”
Yoii mann.. tau aja..!  Udah pernah mejeng ke situ belum??

Tempat inilah yg bikin kita ampe nambah sehari liburan di Langkawi, karena kemarenan cuacanya kurang afdol buat maen disini, ya udah jadinya yesterday kita terpaksa Go Show booking Hotel di Kota Kuah Langkawi, milihnya Ten Street Motel, bawahnya ruko atasnya disulap jadi motel, dapat harga lumayan 60 RM untuk kamar luas family room  dengan jendela city view, plus plus nya dimalam hari kita nginap malah ada “Kuah Night Market “ tepat di jalan depan Hotel, dompet saya sumringah, turun tangga langsung ketemu lapak lapak murah warga melayu, udah ah, kita cerita Skybridge aja yak.

View Ten Motel & Suasana Nigth Market

Esoknya sekitar jam 10 pagi sekalian check out kita menuju ke Skybridge, jaraknya sekitar 30 Menitan dari Kuah Town, oiya, ingat sebelum nyampe sana ada spot selfie penting yang wajib anda singgahi, tepat di SPBU nya Petronas, turun ke bawah dikit bisa foto ama latar club kapal kapal yacht yang bersandar di dermaganya, Telaga Harbour Park namanya, suasana mirip suasana eropa!

Yacht Club Ala Eropa
Telaga Harbour Park

Tiba di “ Oriental Village” kompleknya lokasi Skybridge terdapat berbagai …LANJUT BACA

Hayukk..!! Parasailingan di Langit Langkawi

“Saat di lokasi liburan, apa sih yang di cari?”
Yahh, kalo jaman sekarang sih, udah pasti selfie genit di spot spot landmark dan ikon terkenal dari suatu daerah, modal bikin ngiri umat di medsos

“Teruss??”
Palingan jajan souvenir khas, ngelahap kuliner yang cocok di lidah dan  ngamatin budaya berbeda di Negara yang dikunjungin.

“Gitu doank??”
Masih ada sob, kalo punya lebih recehan ya nyobain sensasi permainan unik atau uji nyali tantangan menarik yang bikin puas hati karena ngelakuin nya di Negara orang

Nah!! Poin terakhir inilah yang kami lakukan di Pulau Langkawi, Saat hari ketiga, seharusnya kami mengunjungi target utama liburan langkawi, yakni Skybridge dan Cable Car nan Futuristik itu, namun apa daya pagi ampe siang cuaca ga kompromi, terpaksalah kita putusin nambah 1 hari liburan kita di Langkawi, demi momen spektakuler Skybridge.
Jadi hari ini ngapain..?? Parasailing Sob, terbang tinggi dengan parasut ala terjun payung tapi ditarik pake tali  ama Speedboat di atas kawasan pantai Cenang, u know lah sensasi uji nyali nya pasti bakal sik asik

Tonton Full Video nya dibawah yak, dijamin Pengen!!
Tonton Full Video nya dibawah yak,  dijamin Pengen!!

Awalnya kita jalan jalan di pasiran Pantai Cenang, terus di sapa ama sosok Man In Black  bernama Bang Din, doi kayak tau saya lagi ngidam pengen naek Parasailing yang lokasinya di ujung pantai Cenang, agak jauhan dari tempat doski ngojek Jetski , nego nego , eh malah dapat lebih murah dari harga …LANJUT BACA

Serunya Jalan Jalan Di Pulau Langkawi, Yuk Marii..!!

Pengembaraan hari kedua di Langkawi kami awali dengan menuju ke kawasan Beras Terbakar mukim Padang Matsirat ,walau gerimis mengundang kita bergerak nyetir sendiri mobil rental yang udah kita sewa buat 3 hari di postingan kemarin, keren, jadi mirip kaum turis Borjuis  walau tampang kaum Tragis, -__-“ , Lanjut, area Beras Terbakar  ini terdiri dari  deretan toko pernak pernik souvenir khas Langkawi plus situs sejarah, harga lumayan terjangkau disini, maka kita ikutan jajan, gantungan kunci  5 Rm dapat 6 pcs, magnet 10 Rm dapat 3 pcs, kaos mulai dari 10, 15, 20 sampe 25 Ringgit, tergantung size dan kualitaslah, tak lupa bukan sulap bukan sihir minyak obat segala obat nan fenomenal cetar membahana itu yakni Minyak Gamat, 10 Rm dapat selusin, borong deh.. tenang Sob, saya bukan mau dagang obat keliling, kebetulan aja banyak titipan, curiga amat,
-__-“

Tertib Nyetir di Negara Orang
Tertib Nyetir di Negara Orang
Pernah Pernik Murah Di Beras Terbakar
Pernah Pernik Souvenir Murah Di Beras Terbakar
Timbunan Minyak Gamat :D
Timbunan Minyak Gamat 😀

di ujung lorong kita akan ketemu sebuah Rumah Panggung bersejarah yang telah dipugar indah, konon disini dulu  adalah …LANJUT BACA

Berkelana Dari Krabi Menuju Pulau Langkawi

Cerita Backpackeran kita kali ini berlanjut dengan perjalanan nekat dari Krabi – Thailand menuju Pulau Langkawi – Malaysia, nekatnya dimana? Gini loh, kita nempuh jalan darat pake mobil Van ke Pelabuhan Tammalang Kota Satun – Thailand, terus nyambung jalan laut naek kapal ferry ke Pulau Langkawi Malaysia, entah dimana itu dan rute yang mana kami pasrah, hati ini udah ridho ikut aja mau dibawa kemana ama Abang sopir Travel Van Minibus, yang tiketnya nya kami uber uber di postingan lalu, di baca atuh.

Sejujurnya sih perjalanan dari Krabi ke Langkawi ini agak terinspirasi dari sebuah Blog Traveling, bedanya mereka gerombolan 3 cowo, saya mah berdua dengan istri, lebih menantang dong, 😀 , tapi tetap big thanks for them, klo mereka ga ngeshare di blog, malah ga ada gambaran kan, seperti tujuan saya bikin postingan ini, ya karena saya sayang ama jiwa jiwa kere yang sedang mencari cara perjalanan dengan ngebaca blog ini, wkwkwk, maaf, jangan dimasukin ke hati yak, terima ajalah, kita emang kere, -___-“

Tiket Krabi Langkawi
Tiket Krabi Langkawi

On time Jam 6 Subuh udah dijemput di Hotel pake Van, petugas hotel belum keliatan untung saya udah sengaja lapor chek out semalam, di dalam Van udah ada seorang bule cewe tujuan Koh Lipe dan ibu ibu thailand  nebeng tujuan mau belanja di pasar pagi, -__-” terus kita singgah dulu di loketnya, ga lama jam 7 an kita mulai jalan, diperjalanan mereka nambah penumpang lagi sepasang bule asal belanda, dengan tujuan sama ama kita, Pulau Langkawi, lega deh.. ada orang yang lebih pantas diminta tebusan kalo diculik, okeh, kita ikhlas otewe.

Ngetem sesaat di Loket Minibus
Ngetem sesaat di Loket Minibus
Itu ane, bukan kenek nya -__-"
Tampang emang Kenek, tapi ini ane, bukan kenek nya -__-“

Jarak dari Krabi menuju Satun sekitar 5/6 jam gitu kata abang sopir, …LANJUT BACA

Gini Loh..!! Sensasi Sehari Keliling Phi Phi Island

The Most Wanted Holiday Moment di Krabi Thailand adalah Island Hoping ke Pulau Pulau terindah di perairan Thailand, dan hari inilah giliran kami merasakan sensasi sehari eksotiknya petualangan bahari tersebut, Jam 6 subuh kita udah kebangun ama alarm, namun semangat drastis kritis akibat hujan deras diluar,  hati resah dan gelisah kayak lagu Obbie Mesah, mengingat momen impian bakal gagal, Hiksss.., ya gitu resiko liburan saat  Moonsoon di Thailand

Nasib baik, perlahan hujan mereda tapi langit mendung masih eksis, pukul 07.30 teng kita dijemput abang utusan agen tour, on time nih orang, tinggal unjukin tiket yang kita beli di Cerita Kemarin, naik mobil angkutan khas Thailand, (saya lupa namanya), lalu singgah ke hotel hotel lain untuk jemput turis lainnya, di hotel ke 4 abang sopir bete berat nungguin 2 orang yang tak kunjung turun walaupun udah berkali kali di bel ama resepsionis, saking kesalnya sopir mutusin buat ninggalin mereka, keren. Negara yang sangat menghargai waktu.

Dijemput Angkot Pinky
Dijemput Angkot Pinky

Kita semua dikumpulin di sebuah pondok  dekat pantai Nopharat Tara, mirip TKI yang mau di ekspor ke luar negeri, terus kita di briefing sesaat tentang cara menghadapi majikan nanti, eh! tentang Island Hoping maksud saya, setelah register tulis nama, mereka nempelin stiker di baju, sebagai tanda kita adalah team/pelanggan tour mereka kalo kalo kesesat /kenapa kenapa di pulau nanti *pikiran saya sih gitu*, Suddenly  tergopoh gopoh nyampe 2 orang yang ditinggal ama sopir di hotel tadi, dua anak muda dengan penampilan yang lumayan gokil (baca : Ngeselin) dari  India …LANJUT BACA

#SemiCharmedLife Backpacker

%d blogger menyukai ini: