Berkelana Dari Krabi Menuju Pulau Langkawi

Cerita Backpackeran kita kali ini berlanjut dengan perjalanan nekat dari Krabi – Thailand menuju Pulau Langkawi – Malaysia, nekatnya dimana? Gini loh, kita nempuh jalan darat pake mobil Van ke Pelabuhan Tammalang Kota Satun – Thailand, terus nyambung jalan laut naek kapal ferry ke Pulau Langkawi Malaysia, entah dimana itu dan rute yang mana kami pasrah, hati ini udah ridho ikut aja mau dibawa kemana ama Abang sopir Travel Van Minibus, yang tiketnya nya kami uber uber di postingan lalu, di baca atuh.

Sejujurnya sih perjalanan dari Krabi ke Langkawi ini agak terinspirasi dari sebuah Blog Traveling, bedanya mereka gerombolan 3 cowo, saya mah berdua dengan istri, lebih menantang dong, 😀 , tapi tetap big thanks for them, klo mereka ga ngeshare di blog, malah ga ada gambaran kan, seperti tujuan saya bikin postingan ini, ya karena saya sayang ama jiwa jiwa kere yang sedang mencari cara perjalanan dengan ngebaca blog ini, wkwkwk, maaf, jangan dimasukin ke hati yak, terima ajalah, kita emang kere, -___-“

Tiket Krabi Langkawi
Tiket Krabi Langkawi

On time Jam 6 Subuh udah dijemput di Hotel pake Van, petugas hotel belum keliatan untung saya udah sengaja lapor chek out semalam, di dalam Van udah ada seorang bule cewe tujuan Koh Lipe dan ibu ibu thailand  nebeng tujuan belanja di pasar pagi, -__-” terus kita singgah dulu di loketnya, ga lama jam 7 an kita mulai jalan, diperjalanan mereka nambah penumpang lagi sepasang bule asal belanda, dengan tujuan sama ama kita, Pulau Langkawi, lega deh.. ada orang yang lebih pantas diminta tebusan kalo diculik, okeh, kita ikhlas otewe.

Ngetem sesaat di Loket Minibus
Ngetem sesaat di Loket Minibus
Itu ane, bukan kenek nya -__-"
Tampang emang Kenek, tapi ini ane, bukan kenek nya -__-“

Jarak dari Krabi menuju Satun sekitar 5/6 jam gitu kata abang sopir, sepanjang perjalanan saya sangat menikmati perjalanan darat ini, jelas terlihat wilayah dataran pedesaan di Thailand sangat taat dalam bertani, kiri kanan kebun lahan pertanian hijau tertata rapi , salutnya untuk fasilitas jalan antar propinsi benar benar maksimal, mulus, lebar dan safety dengan segala macam rambu nya, kapan sih Negara kita bisa gini..???  Ketik  Amin di kolom komentar 😀

Van sempat singgah di kawasan dermaga Pakbara Pier nurunin si bule cewe yang mau nyebrang ke pulau eksotis Koh lipe, dan berhubung bang Sopir udah kelaparan kita sekalian ikutan makan siang disini dengan menu andalan  Pad Thai , agak mirip mie tiaw gitu, tapi murah dan enakan ini sih menurut saya, insyaallah juga halal, toh yang jualan dimari ramean mbak mbak jilbaber

Mejeng di Signboard Pakbara Pier
Mejeng di Signboard Pakbara Pier
Boleh ni nyoba ke Koh Lipe Kapan Kapan
Jadi pingin  ke Koh Lipe Kapan Kapan

Ga lama, dengan tampang kenyangnya abang sopir ngajak lanjut otw lagi,  kira kira jam  1 lewat gitu kita mulai memasuki kota Satun, kota nya lumayan tertata dan bersih  walau kiri kanan bangunan nya agak tua tua namun klasik, yang bikin terharu ternyata banyak mesjid disini, yah memang warga muslim Thailand lebih merata di kawasan selatannya

Jalan Muluss Lebar
Jalan Muluss Lebar
Satun City
Satun City

Akhirnya kami tiba di Pelabuhan Tammalang – Satun, kita langsung dipertemukan ama penjaga konter tiket, karena tiket kita merupakan tiket terusan van dan ferry,  untuk jadwal pelayaran ferry dari Satun menuju Langkawi sesuai info terdapat 3x pemberangkatan dalam sehari namun di musim tertentu bisa berubah jadi 2x pelayaran /hari, waktu nya adalah pukul 10.30, 14.30 dan 17.00 waktu Thailand, untuk lebih pasti bisa lihat dulu di web resmi ferry nya, googling bro! jaman udah canggih 😀  saat itu kita kebagian tiket yang jam duaan siang,  perjalanan di laut menembuh sekitar 1 jam 30 menit gitu lebih kurangnya.

Berhubung sejam setengah ke depan kita udah check in ke negeri Upin Ipin,  sisa uang Thailand  saya konversi aja di Money changer pelabuhan jadi Ringgit lagi,  Asiknya Imigrasi disini sepi, siap lapor dan umbar senyum manis ke petugas imigrasi nya kita langsung jalan via koridor menuju ferry, suasana di dalam  ferry lumayan nyaman plus adem, pake AC dan TV juga,  sejenak kita pun berlayar menuju Pulau Langkawi, thanks Thailand for all best moment.

Pelabuhan Tammalang Gate
Pelabuhan Tammalang Gate
Money Changer di Pelabuhan
Money Changer di Pelabuhan
Ini yang bikin kita diijinin Berlayar :D
Ini yang bikin kita diijinin Berlayar 😀
Ruang tunggu Pelabuhan
Ruang tunggu Pelabuhan
Sempat Mejeng di Crab Tammalang Statue
Sempat Mejeng di Crab Tammalang Statue
Bye bye Thailand :'(
Bye bye Thailand 😥
Penampakan dalam Ferry, Bagasi bisa letak di depan
Penampakan dalam Ferry, Bagasi bisa letak di depan

Singkat cerita sekitar jam 5 waktu Malaysia (lebih cepat 1 jam dari waktu thailand) Ferry berlabuh di Jetty Kuah – Langkawi, bukan, ini bukan Rumah Makan, tapi emang bahasa Malaysia buat nyebut Pelabuhan itu Jetty, sedangkan Kuah nama kota tempat adanya Pelabuhan tersebut, situ pikirannya perut mulu sih. -__-”  kita antri lagi ke Imigrasi Malaysia, disini agak ketat dikit pemeriksaan nya, sampe buka bukaan tas gitu, yah ga masalah lah selama kita ga bawa macam macam, kelar urusan kita mulai jalan pintu Exit, dan saat exit berhubung kita orang kampung jadi surprise, ternyata Pelabuhan ini juga merangkap sebagai Bangunan Mall sodara sodara, segala macam toko dengan dagangan Free Duty alias bebas cukai alias bebas pajak alias barang asli dari luar negeri dijual dengan harga murah, welcome to the Free Duty Area bro.!

Larangan di Langkawi, dibaca Gan!
Larangan di Langkawi, dibaca Gan!
Koridor Menuju Imigrasi Pelabuhan
Koridor Menuju Imigrasi Pelabuhan
Mall di dalam Pelabuhan
Mall di dalam Pelabuhan
Berbinar ngeliat barang Free Duty
Berbinar ngeliat barang Free Duty

Tapi urusan belanja mah kita pending aja di Kota nanti, sekarang saat nya nyari Kendaraan buat di sewa, kalo di Thailand kita nyewa motor disini naek status, nyari Mobil cuy..! secara bawaan kita udah banyak, dan di Langkawi memang sangat langka yang namanya angkutan umum.  indahnya di pintu keluar berjejer tampang para penyewa kendaraan serta berbagai jenis tipe mobil untuk disewa, baik secara loket ataupun agen agen nya yang akan menyapa kita, saya milih nego ama agen seorang kakek kakek, kenapa?
Biar bisa saya tipu gitu?

Bukan sob, kebetulan doi nyentrik amat mirip Al Capone ya udah i choose him, namanya nya Mat Zuki saya rekom lah beliau buat sobat semua, dari beberapa macam mobilnya saya milih yang Kia Picanto, karena lebih murah dan cukuplah buat kita berdua, hasil nego dapat 50 Ringgit/hari, deal! saya carter buat 3 hari jadi 150 Ringgit plus deposit 50 ringgit yang akan dikembalikan saat balikin Mobil, tandatangan perjanjian dan bayar.

Nih tampangnya saya share biar gampang buat nyari doi ntar, namun kalo kalian pake jalur udara, di sekitaran Bandara Langkawi juga ada persewaan mobil dan motor, dan di kawasan pantai Cenang juga tersedia , atau situ bisa coba googling tentang sewa kendaraan “T Shoppe” Langkawi, mereka punya harga lumayan biasanya, cuma saya ga ketemu pangkalan nya tempo hari di Pelabuhan, silahkan bikin pilihan sesuai kata hati kalian.

Mat Zuki or Al Capone? :D
Mat Zuki or Al Capone? 😀
Deal, langsung ane stempel
Deal, langsung ane stempel
MoU
MoU
Boleh ditelpon/sms kalo minat mau sewa kendaraan di Langkawi
Boleh ditelpon/sms kalo minat mau sewa kendaraan di Langkawi

Selanjutnya saya bakal nyetir nyari hotel lagi di negeri orang, hadehh, mana paket internet belum punya, jadi ga bisa pake Waze, ya udah modal nekad dengan petunjuk Mat Zuki aja jalannya, tapi gampang kok, walau agak gentar ngeliat padatnya parkiran di Pelabuhan ini, untuk jalan keluar ikutin aja papan petunjuk, semua arah jelas dengan bimbingan signboard, asal ga gugup dan sembarang nyetirnya, karena ini negeri termasuk tertib dalam hal lalu lintas.

Padatnya Parkiran Jetty Kuah, barisan depan Mobil Sewa tuh
Padatnya Parkiran Jetty Kuah, barisan depan Mobil Sewa tuh

Jalanan dikota cukup ramai namun rapi, disitu yang bikin saya lumayan tenang nyetir, karena ga ada yang egois nyerobot nyalip sembarangan ataupun klakson klakson caper ga jelas di Traffic Light, syukur setelah 2 persimpangan kita ketemu toko ponsel, langsung parkir milih milih kartu sim buat internetan di Langkawi, dan pilihan jatuh pada Provider Digi , yang punya toko nawarin paket internet Unlimited, agak mahal sih, sekitar 26.50 Ringgit dan ga bisa digunakan buat nelpon atau sms, tapi apa boleh buat kita lagi sakau jaringan internet, daripada sesat sampe malam, mulai dah kita manut dibimbing ama App Waze lagi, kita minta ditunjukkan arah kawasan kesohor di Langkawi yaitu Pantai Cenang, lokasi Hotel Desa Terrace yang udah kita booking via Tra****ka sebelumnya.

Perkiraan Waze jarak tempuh lumayan jauh, ya udah saya sempatin isi bensin dulu di SPBU Petronas dengan pengisian ala eropa alias layan diri, caranya.. parkirkan mobil disisi pompa minyak, bayar dulu ke kasir berapa liter yang hendak kita isi, tunjukin mobil nya , balik ke mobil ambil selang nya langsung ngisi sendiri, otomatis mati sesuai jumlah liter nya, jadi ente ga bisa berakal bulus buat lebih lebihin ngisi. 😀

Unlimited Internet, Recomended nih guys
Unlimited Internet, Recomended nih guys
Isi Bbm by self
Isi Bbm by self

Agak sorean kita mulai masuk kawasan jalan Pantai Cenang,  sisi kiri kanan padat ama jejeran tukang teror dompet, semacam toko oleh oleh, travel tour, agen watersport dan island hoping, restoran, tempat hiburan, money changer dan mall, juga ada beberapa toko free duty disini, intinya sungguh menggoda lah untuk kere dalam sekejap -___-“

Akhirnya  kita nyampe di hotel Desa Terrace, bangunan baru 2 lantai dengan halaman parkir luas, kamar murah bersih, plus LCD TV, Ac, Jendela dan Toilet, saya dapat Promo kupon dari Tra****ka Rp. 450 ribu untuk 3 malam, murah gilak kan, kekurangan nya cuma gerbang masuk ke hotel satu halaman dengan semacam pabrik Batako gitu, jadi dari depan agak ga nyaman masuknya karena banyak cetakan dan susunan Batako,  alamatnya Lot-5, Kg. Padang Putih Jalan Pantai Tengah, Langkawi, MY, 07000

Sebagai info kawasan Pantai Cenang ini sangat banyak terdapat Hotel Hotel dengan berbagai kelasnya, dari bintang 4 sampe yang sederhana komplit, turis yang ke Langkawi lebih banyak nginap disini daripada di Kotanya, jadi kalo kalian minat coba searching dulu di google atau aplikasi hotel mana yang cocok ama selera dompet situ :D.

Hotel Desa Terrace (Foto esok harinya)
Hotel Desa Terrace (Foto esok harinya)
Kantin dan Balkon
View from  Balkon
Jalan Masuk Hotel yang ane cerita
Tampak Jalan Masuk dari dalam Hotel

Siap magrib kita gentayangan sekejap buat ngisi perut yang mulai merajok rindu makanan melayu, jarak pusat keramaian dengan Hotel kita kira kira 3 menit lah klo naek mobil, berbeda dengan sore tadi , malam hari nya area jalan Pantai Cenang sangat padat, suasana wisatanya hidup bergairah, untuk pilihan makan malam perdana kita jatuh pada restoran Haji Ramli, makanan ala melayu dan indonesia lumayan cocok dengan lidah, kelar makan kita keliling satu trip untuk sekedar baca keadaan sekitar pantai cenang

Jalanan Pantai Cenang , Cakeppp (*Modelnya)
Jalanan Pantai Cenang , Cakeppp (*Modelnya)

Berhubung tubuh lelah perjalanan seharian dari Krabi kita sepakat kembali ke hotel, niat explore Langkawi kita mulai esok paginya aja, so di postingan postingan berikutnya saya bakal share petualangan di Langkawi mulai tempat berburu barang Free Duty Murah, wisata ke Eagle Park ikon Langkawi, Taman Legenda, Parasailing di pantai Cenang dan Skybridge di Gunung Mat Cincang, all about Pulau Langkawi lah , sabar yak karena di saat nulis postingan ini saya lagi prepare backpackeran ke negara laen lagi.

Sombongnya Dikau!

Maaf sob, tiket promo  udah digenggaman soalnya, kami musti persiapan packing mie instant, lauk pauk tahan lama, nyari hotel murah dan spot spot wisata gratis.

Hah!  Dasar Kere. -___-“

ARTIKEL TERKAIT

Iklan

4 tanggapan untuk “Berkelana Dari Krabi Menuju Pulau Langkawi”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s